Kayuhan Pertama

14 Sep 2015, 13:20 WIB | gadir

kapan pertama kali punya sepeda gw udah lupa, yang pasti sejak kecil emang udah seneng banget naik sepeda, walaupun cuma sepeda biasa yang mungkin bisa dibilang cuma sepeda biasa di zamannya dimana anak lain dah pakai sepeda yang iklannya kambing bisa ngomong hebooh, atau pun sepeda yang dibawa boncengan sama orang yang masih pakai baju penganten. ya gwe santai-santai aja toh sama aja sama sama bisa digowes.

dulu gw sempet berhenti gowes cukup lama, kejadianya waktu itu gw pernah dikasih sepeda federal yang framenya katanya buat laki-laki tapi malah bikin sakit laki-laki kalau ngerem mendadak, ada dua sepeda waktu itu sengaja waktu setelah dikasih gwe beliin rante pengaman buat ngiket tuh sepeda, dan ga tau kenapa itu rante bisa ilang sebelum sampe kerumah. yah akhirnya gw pikir untuk beli lagi besok karena waktu itu udah malem, jadi ya gwe tinggal tidur dengan posisi tuh sepeda gwe taro di gudang rumah gw. dan lucunya pagi pagi setelah gwe bangun itu sepeda dah ilang dua duanya. gwe masih bingung kenapa bisa ngilang

yah akhirnya diikhlasin aja tuh sepeda, karena ga mungkin minta ke orang tua karena kondisi keuangan waktu itu lagi susah. jadi vacuum lah gw, ga pernah gowes sepeda lagi. sampai suatu hari ceritanya gw udah gede nih ya, maksudnya badan gw bener bener  gede, dan entah kenapa kalau bawa motor itu dah ga bisa diitung pake jari gwe kecelakaan sampe kalau gwe bilang ke temen gw, "gw abis kecelakaan motor" dan mereka cuma ber 'ooohh' terus ... udah. 

dan entah apa yang bikin gw berpikir buat beli sepeda waktu itu, tiba-tiba aja pengen naek sepeda padahal booming sepeda waktu itu udah lewat 2 atau 3 tahun, cuma ya emang pengen aja. coba search sana sini soal sepeda cari mana sepeda yang cocok dan semakin gw cari tahu akhirnya .... gwe bingung. jelas gwe bingung dulu kalo gwe mau beli sepeda tinggal bilang mau beli sepeda, dikeluarin sepeda dan ga perlu banyak pertimbangan, lah sekarang mesti liat bahanya dari apa berapa ukuranya kaya baju, part part nya apa aja depan belakang sampai bahan di bautnya pun mesti diliat, yah sebenernya ga sampai segitunya juga sih kalau mau beli cuma ya itu penyakit gw kalau mo beli apa apa mesti milihnya lama banyak bener pertimbangannya.

waktu itu pilihan gwe jatuh sama Polygon Heist, yang katanya sepeda hybrid jadi kalau digunain di jalanan biasa kenceng ataupun jalanan rada offroad masih bisa jalan, gwe dapet waktu di bukalapak atau kaskus gwe lupa kayaknya sih kaskus soalnya abis itu gwe COD, dan gwe mesti buru buru ambil tuh sepeda soalnya udah dibook juga sama orang kalau gwe ga langsung ambil malamnya. gw hubungin temen gwe yang tampanganya bisa nakut-nakutin buat jaga jaga, dan malam itu jam 10 an malem gw berangkat dan fix gwe nyasar susah bener nyari alamatnya, alamatnya pondok ungu tapi dimanaaa, perasaan dah gwe puterin semua pondok ungu tapi kagak nemu juga dah coba minta panduan sama yang jualnya tetep juga ga ketemu sampai sekitar jam 12 an barulah ketemu rumahnya masuk dalam gang yang jalannya rusak, gelap dan tembus ke pinggir kali.

sempet ragu juga apa bener itu alamatnya setelah sampai depan rumahnya gwe coba salam berapa kali sampai akhirnya keluar juga dan alhamdulillah bener ternyata wkwkw, basa basi tanya soal sepeda skip skip dan akhirnya fix tanggal 1 februari 2013, gwe pinang tuh Heist 4.0 2012 warna biru dengan mas kawin sejumlah uang dibayar tunai ... 

beres bayar tuh sepeda, masalah selanjutnya adalah gimana cara bawa tuh sepeda balik , karena gw sama temen gwe cuma bawa motor dan karena ukuran sepedanya ga mungkin diangkat di atas motor.

percobaan pertama tuh sepeda dipake sama temen gw dan dia pegangan ke motor gw yang bawa, ternyata susah.

percobaan kedua si hesti di seret maksudnya ditarik sementara temen gwe dibelakang yang pegang sepedanya lumayan berhasil sampai tangan temen gwe pegel wkwkw.

percobaan ke tiga yah gwe gowes sepedanya malem malem awalnya enak abisannya tepar.

yah pokoknya ga usah dipikirin deh gimana tuh sepeda bisa sampe kerumah hehe, niatnya besoknya gwe pengen bawa sepeda itu buat b2w cuma mengingat skill sepeda gw yang udah menipis akhirnya gwe putusin buat latihan dulu, daerah BKT sampe buaran jadi tempat gw latihan, seinget gwe disana tuh ga ada tanjakan tapi kenapa kalau gwe naik sepeda kok banyak bener tanjakannya  -_- .

sekitar sebulan gw latihan dari februari sampai akhir maret tiap pulang kerumah gw ga lepas tas ga ganti baju langsung bawa sepeda keliling rute biasanya sampai gw terbiasa, dan akhirnya sekitar abis bulan februari apaan ya, ohiya bulan maret awal gwe mulai gowes ke kantor rutin tiap hari. 

buat gw itu kayuhan pertama menuju perubahan, perubahan dari sisi ukuran perut , sampe lifestyle yang udah lama gw coba rubah dengan pola hidup sehat terutama olahraga yang teratur, dan yang terpenting penghematan, yang tadinya bisa abis duit untuk beli bbm sekarang tetep abis buat beli makan ? 

Next Story : Bike 2 Work