Kayuhan Pertama x

24 Sep 2015, 08:58 WIB | gadmin

Ini bukan cerita mengenai bahan bakar pertamax, premix, super tt, bensin biru (huss..kok malah jadi nostalgia bbm?)..balik lagi ke judul..maksudnya cerita tentang sepeda yg pertama kali saya kayuh/onthel/gowes/genjot/pancal/apalah itu namanya..tulisan ini sengaja saya dedikasikan untuk menyeimbangkan tulisan2 saudara saya terdahulu yaitu om Ading dengan"Kayuhan Pertama" dan om Rangga dengan "Bukan Kayuhan Pertama"..semoga juga om Sting bisa berbagi kisah mengenai sepedanya..

 

Seingat saya sepeda yg pertama kali saya milki adalah sepeda dibawah yaitu sepeda roda tiga yang saya juga kurang tahu merknya apa..itu sekitar bulan maret tahun 1988 sesuai keterangan yg ada difoto..Tidak banyak yg bisa saya ceritakan mengenai sepeda roda tiga ini karena lebih banyak digunakan didalam rumah, selanjutnya di tahun 1989 saya dibelikan sebuah sepeda yg berbentuk bulldozer mungkin lebih tepatnya mainan bulldozer yg bisa di gowes/memiliki crank,pedal & chain.Kalau yg ini saya masih ingat betul beli di pertokoan metro pasar baru..menurut keterangan mama saya seharga Rp 150rb pada waktu itu..Mainan itu benar2 sangat saya sukai karena bentuknya TOP BGT menurut saya dan yang jelas sangat awet sampai masih sempat dipakai oleh keponakan saya awal tahun 2000an..sayangnya skarang nasibnya sudah tidak tahu lg bagaimana & dimana..?

Setelah itu beranjak SD saya mulai memakai sepeda roda 4 aka sepeda roda 2 merk Roland ukuran roda 16" yg memakai training wheel..sampai kelas 2 SD baru saya beranikan untuk mencoba training wheelnya di lepas..sepeda itu menemani saya melewati masa2 awal SD dipakai selepas tidur siang(fyi dulu saya diwajibkan tidur siang)..sampai suatu ketika di sore hari ketika saya sedang bermain sepeda kejar2an dengan anak ‘art saya di jalan sebelah rumah secara tidak sengaja saya melewati polisi tidur yg sudah tidak rata bentuknya dengan menarik rem depan/front brake lever bahasa kerennya..langsung saya nyungsep..dada saya terkena setang dan seketika nafas sesak seperti ga bisa nafas..langsung dengan cepat ;art saya menolong dan menggendong untuk pulang ke rumah & dilakukan first aid dengan vicks..saya lupa apa dengkul saya lecet apa ngga?ngga lama setelah itu alm papa saya pulang kantor langsung dibawa ke dr. langganan dan dikasih obat voltaren..dari situlah saya mulai mengenal voltaren sebagai obat memar.

Seiring berjalannya waktu sepeda di rumah bertambah dengan adanya sepeda balap/road bike Miyata punya kakak saya & sepeda mini/city bike Subaki untk dipakai siapa saja di rumah. Di kelas 5 SD saya dibelikan sepeda baru di Jatinegara kalau ngga salah skarang namanya toko Bintang Baru Harapan d/h Ban Bie Hien yaitu sepeda mtb merk Senior 18 speed bukan Senator ya yg sudah lebih dulu terkenal..berbarengan dengan sepupu saya jg. Saat itu sepeda gunung lagi tren2nya temen saya banyak yang sudah pakai merk yg terkenal skarang seperti Polygon & United dan tentu saja Federal masih menjadi kasta tertinggi produk dalam negeri saat itu walaupun saat itu namanya sudah mulai pudar..dan benar saja waktu saya naik kelas 6 Federal sudah mulai sangat jarang dipasaran(baru2 ini saya dapat info kalau waktu itu Federal Cycle Mustika yg anak perusahaan Federal Motor (sekarang AHM) dibidang sepeda tanpa motor gulung tikar dan hampir seluruh peralatan fabrikasinya/pencetak framenya di tawar oleh WIM cycle..cmiiw)disinilah ramai iklan sepeda wimcycle yg ada heeebooh..pake suara kambing..ini jg menjadi heboh di sekolahan saya khususnya di kelas saya karena ada seorang teman yg mengaku dia yg mengisi suara kambing tsb..entahlah kebenarannya juga masih misteri sampai skarang..Tapi yang jelas walaupun saya sudah kelas 6 saya tetap tidak boleh membawa sepeda ke sekolah dikarenakan peraturan sekolah yg memang melarang sebabnya dulu pernah beberapa kali kejadian sepeda murid dicuri termasuk kakak saya jg..waktu itu dia pakai sepeda bmx(kalau ini saya ga bisa cerita karena sumbernya lagi ngga disini)tapi setahu saya sih ngga dikunci..

Jadi schedule saya naik sepeda tetap sore hari sembari jajan..(nah mulai kelas 4 kayanya saya udh ga wajib tidur siang)sampai2 saya punya tempat rahasia bersama teman2 saya dl saat jalan2 naik sepeda. Waktu itu ada hal yang menurut saya gila yg dilakukan oleh sepupu saya yg kelas 4 SD saat saya kelas 6 SD. Suatu hari entah itu hari apa saya sedang nonton tv dirumah setelah pulang sekolah tiba2 seperti ada yg memanggil nama saya didepan rumah..biasanya yg manggil seperti itu teman rumah/sekolah palingan..tapi saya dengerin ko seperti suara sepupu saya..dan ternyata benar itu sepupu saya datang naik sepeda dari rumahnya(fyi rumah sepupu saya di Bukit Duri saya di Pondok Bambu)saya bengong lah langsung..saya aj yg kelas 6 belum berani nyebrang jalan raya..dia lg malah naik sepeda dari rumahnya ksini..ckckck..sorenya alm papa saya tlp ke rumahnya dan ibunya/tante saya dikasih tahu kl sepupu saya itu lg disini naik sepeda tp alm papa saya bilang terlebih dahulu.."jangan dimarahin ya anaknya"..otomatis tante saya ga percaya lah kl anaknya lg disitu..trus setelah itu tante saya nelpon suaminya/om saya sampai nangis(kebetulan om saya lagi berlayar ke luar)dan dengan santainya om saya menjawab"anak laki ini ngga apa2"..alhasil ngomelah tante saya ke om saya itu..

Memang darah keturunan keluarga dari papa saya banyak yang suka bersepeda..seperti alm mbah kakung/bapaknya papa saya bersepeda tidak peduli mau hujan/ngga..biasanya tiap pagi hari jam 4 subuh udh jalan ntar pulang jam 7-8an abis itu minum teh panas..mantepp katanya..kalau alm papa saya sendiri dulu zaman masih sekolah pun(SLTA)pernah bersepeda ke Cirebon,Purwokerto,Surabaya bersama tmnya sampai2 alm papa saya ngga naik kelas..baru d saya sadar makanya sepupu saya berani walaupun saya sendiri ngga berani saat itu hehehe..alm pak'le saya juga walaupun usia sdh 60an msh sanggup Purwokerto-Jakarta PP. Dan yg saya kaget mama saya bilang saat saya belum lama ini mengutarakan keinginan untuk membuka usaha bengkel sepeda bahwa sebetulnya dulu alm mbah kakung itu pengen buka bengkel sepeda juga tapi dilarang sama anak2nya karena sudah tua mau ngapain lagi sih anak2nya jg udh pada kerja semua..(fyi si mbah kakung yg dari papa saya pensiunan masinis PJKA). Hmm..semoga keinginan si mbah & saya bisa saya realisasikan aamiin..

Lanjut ceritanya..pas kelas 1 SLTP saat ramai2nya sepeda mustang saya pun mendapatkan sepeda baru lg tp model BMX tanpa merk beli di Jatinegara di toko yg tadi jg..itu sepeda enteng sekali digowesnya..setiap hari menjadi alat transportasi ke sekolah karena memang dizinkan membawa sepeda. Sayang di suatu sore lg saat pulang sekolah saya kebetulan berboncengan dengan teman saya tapi agak2 lebai..bertiga soalnya hehehe..ngga lama jalan langsung patah tuh frame bagian las2an toptube & downtube yg menempel ke head tube.Kebetulan saat itu rumah saya lagi di renovasi dan sedang pengerjaan/pengelasan tangga..jd langsung alm papa saya minta dilasin sekalian sepeda saya..tp itu hanya bertahan sebentar alias ngga awet karena yg digunakan untuk tangga rumah itu las stainless sedangkan bahan frame saya besi biasa..saya ngga ingat berapa kali frame saya di las tapi tetap saja hasilnya tidak memuaskan..dan akhirnya sepeda itu diminta oleh saudara saya yg lain karena sudah tidak saya pakai.

Setelah itu saya tidak mempunyai sepeda lg sampai saya bekerja karena saya menganggap sepeda tidak penting lah untuk transportasi sehari2 saya..padahal saat saya SMU juga ada teman yang membawa sepeda BMX ke sekolah..om2 disini juga pasti pada tahu..belum lagi om Ading waktu SMU juga kalau ke rumah saya naik sepeda dan di tempat kerja ada juga teman saya yg membawa road bikenya dari bandung lalu dirakit dikostannya dan dipakai ke kantor..mungkin karena yg biasa menemani hari2 saya adalah motor ditambah lagi kecintaan di dunia otomotif & permesinan yg menggebu2 jadi saya masih memandang sebelah mata sepeda..hingga tahun 2011 skitar bulan Agustus saya membaca iklan di koran bahwa ada sale di Ace Hardware salah satunya sepeda lipat Airwalk 20" 6 speed dengan harga 599rb*..sebelumnya saya pernah terfikir untuk membeli sepeda lipat karena menurut saya cukup unik(walaupun dulu teman saya waktu SD juga sudah punya seli Dahon Stowaway & saat itu juga lagi demamnya fixie)setelah teman satu regu saya di tempat kerja baru membeli sebuah mtb United Dominate dengan harga 3jtan..tp waktu itu saya fikir ngga worth lah beli sepeda harga lebih dari sejuta..nah kebetulan saya liat promo dengan harga segitu kan aje gile..sampai skarang pun saya belum pernah nemu seli 20" 6 speed baru dengan harga segitu..makanya waktu itu saya langsung bilang ke bu menkeu untuk merealisasikannya..langsung saya ke Ace Hardware Mall Artha Gading(dulu sepeda terletak di lantai atas)dan saya tanya ke SPBnya lalu katanya benar harganya segitu tapi harus punya member Ace dulu dan hari ini sudah habis stoknya..nah loh saya kan belom punya sedangkan terakhir besok promonya.."berarti ngga bisa dong ya mas kalo gitu?" saya tanya ke dia..trus dia jawab"bisa aja pak..bapak bikin skarang membernya langsung didaftarin besok barangnya soalnya pakai antrian"..saya tanya lg  bikin member berapa?kata dia 100rb..kl difikir2 jadi 700rb donk..?tapi saya fikir member kan bisa dipakai lain waktu lagi dan ternyata adiknya bu menkeu mau beli juga..ya udah d langsung jadiin..sayang pas besoknya saya ngga bisa ikutan karena pas masuk pagi..jadi bu menkeu antri sama adiknya..Saya dikabarin oleh bu menkeu bahwa ternyata ga kebagian stoknya tapi saya mah ngga percaya pasti dia ngerjain saya..sampai saya pulang kantor dia bener2 meyakinkan saya bahwa memang ngga dapat..tp saya cari2 seisi rumah ternyata diumpetin di bagasi mobil..#dasar bunda..

Setelah keluar dari bagasi mobil langsung saya cek..kebetulan masih sore(dari td sore mulu ya?hehehe)jadi masih terang saya cek ternyata frame dari steel aka besi dan ada no seri framenya(ini yg gw demen)cuma memang finishing & tekukan/pengunci kurang baik..ya wajarlah harga murah masa minta barang yg perfect..gpp lah walaupun itu bagian penting dari seli tapi pasti bisa diakalin kalo bahasa montirnya. Seiring berjalannya waktu sedikit demi sedikit parts2 diganti & dirapihkan..yg semula tidak punya perkakas/tools untuk sepeda pelan2 mulai mengumpulkan..meskipun jarang sepedaan karena sempitnya waktu hingga di bulan desember 2014 saya memutuskan untuk membeli sepeda lagi karena agar bisa jalan2 dengan bu menkeu & anak2..disitu saya berencana membeli sepeda mini dengan boncengan depan & belakang..setelah saya cari2 ke toko sepeda skalian liat fisiknya ternyata harganya belum ada yang cocok dengan spesifikasi yg saya mau..akhirnya saya cari2 dimana lagi kalau bukan di google..eh ternyata memang rezeki pas ada iklannya di toko Sarana Jatinegara tp bukan sepeda mini dengan keranjang..melainkan sepeda jengki merk Yosemite Sunbreeze internal gear 3 speed Shimano Nexus dengan harga 1500rb sudah termasuk boncengan depan anak kalau tanpa boncengan 1250rb..mantapp..langsung jadi kl begini mah..bilang bu menkeu trus langsung setuju dia malah suruh beli boncengan belakang lagi..ya udh gpp d..jdnya total 1750rb..pdhl kl di tempat laen harga segitu paling dapet sepeda mini united/polygon 6 speed biasa dengan keranjang & rak belakang tp tanpa boncengan anak..pas kesitu kata engkohnya lagi kosong..jiahh cape d..katanya dia telponin dulu dan ternyata digudang masih ada stok tapi palingan 3 hari baru sampai..ya udahlah abis gimana lagi udah terlanjur suka itu juga untung masih ada..akhirnya 3 hari kemudian ditelepon katanya sudah ada..tapi saya pas pulang agak malem sedangkan toko Sarana tutup jam 6..walhasil bu menkeu yg tercinta yg kesana sendirian & pulangnya dia gowes dari Jatinegara ke rumah abis maghrib..hehehe..#makasih ya bun..

Terakhir belum lama ini ke Rodalink MAG liat2 sepeda buat anak saya yg cowo karena mbanya kan sudah punya duluan malah skarang minta dicopot training wheelnya..tp belom sempet nyopotinnya..masih bingung ni sama pilihannya..soalnya umur2 segitu nanggung ukurannya..kalau kaya adenya si masih enak pake roda tiga tapi kl si mas ini yg masih ragu..

 

Dari itu semualah rasa cinta saya ke dunia sepeda mulai muncul..sepeda itu alat transportasi dari zaman ke zaman..multifungsii..kendaraan masa depan..canggih dari segi mekanis..segala medan..bebas polusi..ramah lingkungan..kendaraan konvensional yg ngga aneh2(kecuali groupset shimano di2,sram wireless,campagnolo eps,etc..menurut saya si ngga penting mendingan kaya internal gear biar rumit tapi full mekanis non elektrikal)yg perlahan2 mulai mengKhianati kecintaan saya terhadap dunia otomotif yg semakin hari saya liat ya (maaf kalau kasarnya)semakin banyak konspirasilah kurang lebih seperti itu..sedikit demi sedikit teknologi konvensional di produk otomotif mulai ditinggalkan risetnya dan beralih ke teknologi yg serba canggih yg katanya lebih unggul yg secara otomatis digiring ke arah konsumerisme..mungkin anda berfikiran saya kolot/kuno/ngga mau mengikuti perkembangan teknologi/ngga mau belajar terserahlah..meski di industri sepeda juga saya masih bingung akan harga2 parts/equipment/tools yg menurut saya overprice dibanding industri otomotif(mungkin karena sepeda masih dianggap sebagai hobi belum sebagai alat transportasi massal kali ya?)menurut saya teknologi yg terlalu canggih cuma membiasakan kita hidup manja,ketergantungan & sulit untuk mandiri itu aja..tapi saya masih cinta otomotif kok..hehehe..just my opinion..

my grandpa, my papa & my son

 

EDNIC BIKE®

Reporter : Cinde L
Sumber : Cinde L