Gowes Jakarta - Bogor part- 2, The Old Man

25 Okt 2015, 07:04 WIB | gadir

Polygon Heist perbatasan Bogor | Sumber Foto:dok pri

Kemaren gw nulis dah sampe mana ya, ohiya lagi ngaso di minimarket abis gwe gowes. sambil istirahat gw cek gps lagi, beneran gw ga tau daerah sini, emang kalo gw ke bogor gw sering lewat sini, cuma kan biasanya tinggal duduk nyantai dibelakang disupirin tau tau sampe  (a.k.a naek angkot) emang tadi sempet lewat istana bogor harusnya  posisi gw ada ditengah tengah kota bogor, dan jalan ke kebon raya bogor harusnya tinggal muterin komplek istana aja.

Beres istirahat gw cuss, dari depan istana gw ambil kiri ada turunan, sempet ragu juga dan males sebenernya turunan di bogor , soalnya tiap abis turunan buat balik lagi mesti nanjak, ya akhirnya gw turun juga lewat jalan itu dan pas sampe bawah gw cek lagi gps ternyata... salah jalur gw masih cape buat nanjak jadi gw tuntun lagi sampe keatas , di jalanan atas gw cek lagi gps dan.. ternyata .. jalur berubah , ga ngerti gw maunya gimana. yaudahlah apa mau lu gw ikutin mbahhh, gowes lagi muterin istana cari pintu gerbang buat masuk dan ga ketemu muter sekali lagi ketemu gerbang utamanya tapi sepeda ga bisa masuk lewat sana mesti lewat gerbang tiket satu lagi yang jalannya mesti muter,  #(@#*#^*&@^$*@#$#@ .

Waktu itu sekitar jam 10 apa jam 11 an, gw masih di gerbang utama, males gw muter lagi, jadi ya gw istirahat disana cari spot yang bisa selonjoran deket bapak bapak tua yang lagi minum, basa basi nawarin minuman sama si bapak, si bapak ngajak ngobrol, nama Pak Dar ternyata pensiunan yang lagi liburan dan dia juga ternyata goweser dan lebih ekstreme dari gw, dia dah sering bolak balik jakarta bogor bahkan kota kota laen sampe daerah jawa tengah bareng sama geng yang seumuran, dia cerita terakhir dia ke badui dalam dimana ga boleh / ada listrik disana, jadi dirumah rumah tuh ga ada penerangan, mereka numpang tinggal di rumah warga buat penerangan mereka ngumpet ngumpet pakai lampu sepeda mereka, dikasih liat video disana dan ga keliatan .. gelap .. -_-, keliatan sih cuma siluetnya sepedanya doang,

Ga terasa udah jam setengah 12 ampir waktunya sholat jumat, pak dar ngajak buat sholat di masjid raya deket baranangsiang, dia pas lagi ga bawa sepeda dan motornya diparkir di masjid , kita jalan lewat jalan alternative katanya lewat belakang terminal, dan iya ternyata lebih cepet, dan harusnya gwe tuh tadi bisa lewat sini juga jadi ga perlu muter muter ......... 

Sampe masjid gw parkirin sepeda di basemen, keren juga nih masjid, ambil baju gantu soalnya gw liat ada kamar mandinya juga, tinggal kasih kasur gw mau dah tidur disini hehe, proses mandi ga usah gwe ceritain ya , caranya ampir sama kaya cara semut mandi jadi gwe yakin lu udah pada tau, beuhh seger beres mandi sembari nunggu adzan duduk diatas sambil cari shaf yang strategis biar sekalian naro backpack, dapet di lantai sebelah pojok lumayan, ga lama adzan sholat dulu yee.

Alhamdulillah selesaiiii sholaatttt, mulai laper gw langsung jalan ke depan masjid biasanya banyak yang jual makanan pas sampe gerbang masjid eh ketemu pak dar lagi, dia ngerekomendasiin makanan deket situ yang katanya enak, yaudah gw ikut aja. makanan yang direkomendasiin ternyata kupat tahu apa ketoprak apa karedok lupa gw, untung gw pemakan segala jadiii, selamat makaann. sambil makan gwe ngeliatin tuh gerobak gwe ngeliatiin bannya doang sih, soalnya ban nya sama ukuran nya 28x1.5 kaya punya gw (kalau ga salah sih) yang kalo gwe nyari di bengkel-bengkel terdekat ga ketemu ketemu, niatnya pengen gw bayarin tuh ban cuma sama tukang karedoknya ga bole, yaiyalah -_- .

Beres makan, niatnya mau bayarin sekalian sama yang dipesen pak dar, eh ternyata malah udah dibayarin duluan,  jadi enak hehehe, abis ngucapin makasih sama pak dar, gw kasih kartu nama gw, biar kalo dia ada turing sama gengnya, kali aja bisa ikut, abis itu kita misah dia ke masjid buat ambil motornya dan gw kearah ciawi bogor atas, here we go again.

Next Story :  The Tajurs