Gowes Jakarta - Bandung part-4, Story Of Nuntun Bike

25 Okt 2015, 08:01 WIB | gadir

Polygon Heist Hutan daerah purwakarta | Sumber Foto:dokpri

Gw ga bisa gowes sama sekali disitu , dan gak bakalan bisa sempet gwe paksain gowes cuma kasian sepedanya dengan kontur jalan berbatu dan ban 700c gw, bisa bisa malah bengkok rim nya, akhirnya gw full nuntun dengan cadangan air yang udah menipis.

Waktu itu jam 2 an udah 2 jam gw nuntun dan belom  ada tanda tanda manusia sama sekali sempet gw liat orang jauh di bawah tebing sana lagi ngumpulin  kayu atau entah tanaman apa gw berharap udah deket sama jalan pedesaan yang minimal gw bisa gowes , dan gak lama gw denger suara banyak motor kedengeranya jauh tapi gw seneng banget itu tandanya gw dikit lagi sampai jalanan biasa, gw tuntun lagi, dan ga lama gwe berpapasan sama ...... motor trail yang lagi pada latihan, mereka heran liat gw tapi tetep jalan ke tujuan mereka entah dimana. abis mereka lewat semua gw lemes. ternyata masih jauh.

Jam setengah 3 belum ada tanda tanda tanda gw bakalan keluar  dan tebak tuh geng motor trail dah balik lagi  ngelewatin gw lagi, curang luuu beraninya pake fosil, pake sikil kalo berani sini. sekitar 10 menitan gw seneng karena depan gw ada rumah penduduk. dan ga jauh diantaranya ada warung yang jual minuman, alhamdulillah. gw beli minuman disitu di halaman warung itu ada bocah yang lagi naik sepeda muter muterin tanah lapang, tuh bocah belom akil balig ketawa seneng banget, ternyata tinggal di lingkungan kaya gini bahagia itu simple, pikir gw sambil senyum senyum sendiri.

Si mamang sempet nanya ke gw , katanya "akang udah pernah lewat sini , biasanya cuman motor yang mau lewat dan itu juga motor trail" tanyanya sambil keheranan,  gw jawab "sudah pernah kok (barusan aja kata gw dalem hati) " si mamang cuma ber ohh sambil senyum senyum.  gwe nanya  " kalau jalanan biasa, apa jalur angkot masih jauh atau gak" katanya " kalau jalanan yang lumayan bagus ga terlalu jauh, kalo jalan raya masih jauh" weleh weleh. entah sampai jam berapa gw sampai ini. 

Jam 3 an gw jalan lagi pamit sama si akang, karena jalannya dah lumayan cuma tanah doang  gwe sempetin gowes campur nuntun buat ngejar waktu, tapi ga lama setelah itu jalurnya mulai kaya tadi lagi plus mulai gerimis. bikin jalan tanah nya jadi berlumpur dan susah buat gw gowes. masih gerimis ada  pertigaan gw bingung dan ngeluarin hp buat cek gps, btw dari tadi tuh hape jarang gw liat karena jalurnya cuma ada satu itu doang dan baru kali ini ada pertigaan. buka google maps dan satelitenya ga ngelock jadi posisi gw masih di jalur jalur entah dimana.  gw liat orang orang banyak ke kiri  dan jalur kedepan lumayan berlumpur. jadi gw pilih ikutin mereka. ga lama ujan derees gw nuduh dibawah pohon. iseng ngecek gps dan satelite udah bisa ngelock routenya udah kebentuk, gw disuruh balik lagi dan disuruh lurus ke jalan yang berlumpur tadi. maunyaa pa sih nih google. yaudahlah karena itu satu2nya sumber informsi. pas gw balik lagi dan lurus banyak orang orang pada lurus juga, lah orang yang tadi gw ikutin pada mau kemanah.

Hampir jam setengah 4, gwe bener bener cape paha gwe keram lagi gwe tiduran tngah hutan dan gerimis. disitu gw berfikir mungkin ini teguran buat gw karena gw menunda nunda kewajiban, astagfirullah, maaf ya Allah. gw juga temen gw pernah tanya "ngapain lu gowes jauh jauh kebandung"  gw jawab ringan "tafakur alam" dan sekarang gw dikasih kesempatan buat tafakur, berfikir dan merenungkan apa aja yang udah gw perbuat dan apa aja yang allah takdirkan buat gw sampai sekarang sambil istirahatin kaki , gw banyak dzikir banyak bersyukur dan istigfar, ini juga cara buat ingetin gw buat banyak ngelakuin hal itu, alhamdulillaah terima kasih ya Allah . 

Gw tuntun lagi si buluk kaki gw udah gemeteran ga mungkin gowes,gak lama ada mobil pengangkut sayur lewat niat pengen numpang gw urungkan karena bawaan mereka udah menggunung takut kalo bawa gw dan sepeda malah ngerusak bawaan mereka akhirnya gw tuntun lagi.man gotta do what man have to do. hujan deras dan alhamdulillah jalan udah bisa buat dibawa gowes dan ketemu warng lagi gw beli minums sekalian numpang neduh lumayan istirahat lagi, ujan masih rintik rintik, gw gowes sambil ujan ujanan keluar jalan dan perkampungan. 

 

Next part : Bandung