Gowes Jakarta - Bandung part-5, Bandung

25 Okt 2015, 08:05 WIB | gadir

Alhamdulillahhhh gw bisa keluar,  gw selamet , ya Alllah makasihhh, jalan raya ada didepan mata,  disitu ada tukang ojek dan perjalanan masih jauh sebenernya gw sempet mikir mau nyerah dan mau evak , istilah buat ngangkut sepeda pake kendaraan , mungkin evacuate kali ya tapi rata rata nulisnya begitu entah bener gak, tapi udah jam segini kayaknya ga mungkin masih ada angkutan yang masih operasi.  gw juga sempet nanya tukang ojek disana ternyata bener angkutan udah ga ada, si tukang ojek juga heran dan nanya "ko bisa lewat situ, bukan takut rampok atau apa soalnya orang juga mikir masuk sana tapi yang lain" . degh gw kaget dan bersyukur alhamdulillah gw ga ngalamin apa apa dan masih dilindungin.

Adzan, gw ga mau ngundur ngundur lagi kaya tadi, gw tanya mushola dimana sama mereka,  mereka jawab " ada disitu dibelakang perumahan warga sepedanya dititip disini juga gapapa aman, soalnya susah masuk ke musholanya jalanya sempit " , yaudah gw titipin sepeda dan gw bawa tas gw sekalain buat ganti baju soalnya baju gw yang ini udah lepek" dimusholanya ga ada kamar mandi ga ada toilet ga ada tempat wudhu khusus dan ga ada sekat, setiap lu butuh air disitu disedian sumur yang kudu 

nimba, gw takut ketinggian ngeliat kedalem sumur gw merinding, buat buka penutup papan yang ada disumur sana gw dibantuin sama bocah bocah yang kebetulan abis mandi disumur itu, beres nimba dapet seember air gwe pake buat wudhu dan bebersih. abis itu tutup papan sumur sambil merem merem langsung ke mushola ganti baju terus sholat.

Beres shalat gw balik lagi ketukang ojek, ngobrol ngobrol sebentar si tukang ojek dapet telp mungkin istrinya kayaknya ditanyain atau disuruh pulang sama yang telp, si tukang ojek jawab ke yang nelpon "bentar ya ada orang jakarta nyasar ka hutan" gw dijadiin alesan -_-.  si tukang ojek juga bilang lain kali mah lewat jalur wanayasa aja, biarpun nanjak tetep bisa jalankalo kendaraan mah dan rame. gw cuma hooh (waktu itu gw juga mikir mikir lagi mau kebandung wkwkw) . 

Jam 4 an gw pamit sama mamang ojek dan ngucapin terima kasih atas bantuan mereka , eh sebenrnya mereka juga nawarrin buat tinggal dulu besok pagi baru jalan lagi, cuma gw nolak , gwe mesti jalan gw ga boleh nyerah buat sampe tujuan GW EMANG LEMAH TAPI GW GA MAU NYERAH.

ayo buluk icikiwir kita berangkat.

Daerah yang ketemu tukang ojek tadi namanya sawit kalau dipeta jalur ini jalur ketemu antara jalur umum dan jalur hutan tadi, dan gw juga sempet nanya masalah jalur sama tukang ojek tadi, gwe bilang kalau dipeta gwe disuruh lewat lembang , sama tukang ojeknya dilarang jangan lewat sana jalurnya susah dan lebih nanjak, mending lewat jalur sini sini sini nanti tembus tembus bandung pinggiran, alhamdulillah gwe dapet pencerahan lagi dan dapet pelajaran jangan terlalu percaya sama peta itu cuma sytem benda mati, mereka belum pernah ke bandung tapi tukang ojek pernah jadi sekarang gw lebih denger omongan mereka bwehehe. terima kasih pak jasamu tak akan kulupakan.

Waktu itu masih gerimis dan jalan lebih banyak turunan, lu mesti ngerasain sendiri gimana segernya dan enaknya jalan saat itu. gw sedikit gowes tapi tau tau udah nempuh jarak km yang lumayan , gitu terus sampe menjelang magrib, gw dah sampe pinggiran bandung gwe sholat di masjid yang lumayan besar sampe gw bingung dimana tempat wudhunya sambil istirahat coba telp temen yang tinggal dibandung niatnya pengen numpang istirahat ditempatnya dia, nomer yang anda tuju sedang tidak aktif , ga aktif _-_ ga ada nomer laennya juga. jadi mau ga mau gw cari pnginepan yang bisa masukin sepeda, dan yang penting murah. akhirnya ketemu satu tempat gw lupa namnya apa, gw coba telp dan reservasi alhamdulillh kosong, di deket alun alun bandung tempat  tujuan gw, km 0 bandung.

Perjalanan kesana lumayan lama karena seoerti jalan perkotaan , walaupun jalannya bagus tapi  gw kudu gowes ga kaya tadi  yang cuma mainin rem doang hehe, jalannya datar dan beberapa tanjakan. 

Jam 8 tanggal nya gwe lupa wkwkw, gwe berhasil menjejakkan ban sepeda gw di depan km 0 kota bandung, gw udah coba foto cuma yang keliatan lampunya doang, maklum hape canggih. misi berikutnya , makan malem sekalian cari alamat tempat menginepnya. gw cari cari tempat makan yang buka waktu itu dan gw nemu gerobak nasi goreng di pinggir jalan my favrtie. gw berhenti dan gwe pesen, pas makanan dateng gw makan, pas mau nyendok nasinya tangan gw gemeter. 

Kayaknya efek cape dari perjalanan gw udah mulai berasa sekarang,gw paksain abisin tuh maknan terus gw bayar, sambil gw tanya alamat tempat ngineo gw nanti, bandung banyak jalan satu arahnya jadi gw diarahin lewat jalur kendaraan pada umumnya yang muter muter, akhirnya gwe buka lagi tuh google maps gw ganti typenya jadi jalan kaki dan gw cari, boom ternyata ada jalur muter yang lebih deket walaupun lewat gang gang rumah orang.

Sambil jalan ke penginepan gw cari yang jual minuman buat gw bawa ke sana nanti. gw beli air putih seliter dan sedikit cemilan. ternyata minimarketnya deket sama tempat nginep gw. berapa kali gowesan terus sampe.  gw langsung ke resepsionis  bialng yang tdi telp  katanya kamarnya udah siap ternyata kamarnya kepisah pisah diluar kaya kontrakan gitu dan gw parkirin sepeda diluar kata yang jaganya sepedanya dibawa masuk aja gapapa. yaudah gwe masuk kamar masukin sepeda , kunci pintu duduk sebentar terus gwe rebahan, badan gw panas jantung gwe berdebar, gw minum  biar tenang gw bener bener cape waktu itu dan ga bisa tidur karena capenya, waktu nulis ini gw masih inget gimana rasanya waktu itu ga bakalan kupa, dan entah jam berapa gw waktu itu tiba tiba ktiduran.

 

Next Part : Someplace I Call it Home