Ngebut, kecelakaan dan Mimpi

08 Nov 2015, 15:09 WIB | rangga

ingat dan waspada (ilustrasi) | Sumber Foto:pixabay.com

Waktu itu hari udah malem banget, jam 11 malem, gw n istri abis ngumpul dirumah neneknya karena lagi sakit. Karena ada kerjaan yang harusnya gw kerjain besok pagi, akhirnya gw memutuskan untuk pulang sama istri gw. Kita bawa motor masing-masing, istri gw bawa Honda CBR 250 dan gw bawa Kawasaki H2.

 

Karena jalanan lumayan lurus, n agak sepi dari Pondok labu ke Fatmawati, gw n istri ngebut. Istri gw melaju didepan gw, awalnya gw yang didepan, tapi ada mobil didepan gw n akhirnya istri gw ngebalap gw. Akhirnya gw tancap gas dengan spontan sampe ban depan motor agak ngangkat dan melaju dikecepatan 70an Km. istri gw dah hamper dekat sama gw, dan akhirnya gw bisa nyeimbangin laju kecepatannya, sekarang gw sedikit didepan istri gw dan diputaran tinggi gw masuk ke gigi 5, seketika gw langsung melesat mendahului istri gw.

 

Di depan gw liat ada motor melaju sekitar kecepatan 50-60km/jam sehingga membuat gw ngerem sedikit, nurunin gigi dan menukik nikung untuk nyalip mendahului dia. Tiba-tiba aja Istri gw melesat nyalip gw. Wah gw dilewatin sama istri, seketika langsung gw tarik gas untuk menambah kecepatan.

 

Pertarungan jalanan gw sangat sengit sm istri, dari nyalip taksi, motor, dan akhirnya gw melesat mendahului istri gw. Dan benar saja, gw mendahului jauh dari istri gw. Baru sesaat gw menengok ke belakang, dan tiba-tiba saja ada motor keluar dari pertigaan. Gw udah ngerem, nurunin gigi dan ngambil kanan untuk menghindari tambrakan.

 

Nggak bisa gw hindari akhirnya gw tabrakan sama motor yang baru keluar dari pertigaan. Gw masih sadar ketika motor gw nabrak bagian depan motor orang itu, gw terpelanting kedepan dan motor gw terbalik terperosok bersama gw. Bagian stang motor gw mengenai dada gw dan ketika gw terpelanting kedepan gw langsung merasakan sakit sekali didada gw. Dan gw gak sadarkan diri.

 

Pas gw sadar, ternyata gw mimpi :P dan gw udah ada dirumah sakit Fatmawati berdua bersama istri gw. Saat itu sekitar jam 02:30an dini hari. Setelah gw dironsen dan diperiksa segala macam lah katanya. Dada gw gak kenapa-kenapa hanya tangan gw yang retak dan bagian engsel antara lengan dan tangan lepas.

 

Sakitnya luar biasa, dan motor gw depannya hancur, segitiganya patah. Gw gak tau kondisinya seperti apa, katanya adik ipar gw yang nanganin. Adalah sekitar 1 bulan tangan gw masih di bebet balut gips baru bisa dilepas dan hingga sekarang terkadang kalau gw melintirin tangan gw dan ngangkat beban agak berat tangan gw masih nyeri.

 

Gw menghimbau bagi para Rider, bijaklah berkendara, jangan ngebut dan patuhilah rambu lalu lintas. Hormatilah pengguna jalan lainnya. Karena pengalaman gw yang baru retak dan lepas aja engselnya sakitnya bukan main, apalagi sampai patah di rusuk, tangan atau tulang lainnya…wah gw gak kebayang deh. Belum lagi waktu dan biaya rumah sakitnya serta bengkel motor yang harus kita keluarkan itu nggak sedikit.

 
Reporter : Rangga
Sumber : Rangga