Edisi Curcol Part 4 - Manfaat Buah Cherry/Kersen

23 Nov 2015, 10:09 WIB | mega

buah chery | Sumber Foto:http://tipspetani.blogspot.com

Pagi itu gue bangun tidur, ngucek-ngucek mata yang masih belekan di belakang rumah sambil nguap segede-gedenya. Tapi buru-buru gue tutup, takut terjadi hal-hal yang tidak diinginkan. Terdengar suara kicau burung ribut di atas pohon rambutan tetangga sebelah yang katanya dihuni oleh mba kunti itu. Gue sih cuek-cuek ajah, asal dia kagak nongol di depan mata gue atau ngomel kalo buah rambutannya gue suka senggetin kalo lagi berbuah.

Segerr banget pagi itu rasanya. Masih tersisa titik-titik air hujan di atas daun taneman liar yang tumbuh disela-sela retakan peluran taman belakang rumah. Caelaaaah... "Taman" gue bilang. Padahal Cuma tanah lapang yang sengaja dipelur/disemen karena males nyabutin rumput.

Itu taneman liar ada bukan karena gue males nyabutin, tapi karena gue pikir keren ajah tuh taneman tumbuh disitu. Gue gak tanem, dia tumbuh sendiri. Kasian kan kalau tiba-tiba dengan teganya gue cabutin padahal dia udah usaha bisa tumbuh ditempat yang nggak layak gitu. Hahaha (alesan emak-emak males). Tapi beneran, bagus juga warna rumputnya... (sok coba ngeyakinin gitu, hahahaha...)

Okeh cukup cuap-cuap gak jelasnya, intinya pagi itu tiba-tiba mata gue tertuju pada satu pohon yang bentuknya beda sama rumput liar disudut tembok pembatas antara rumah gue dan rumah mba kunti. Gue liat-liat kaya taneman yang nggak asing. Tapi gue masih kurang yakin gitu, jadi gue biarin dia tumbuh sampe gede. Gue heran kenapa tuh pohon bisa tumbuh diantara sisa tumpukan pasir bekas gue benerin ubin kemaren. Pas udah setinggi 40 cm, barulah gue tau itu adalah pohon cerry atau kersen atau talok. Pas gue cerita sama om Rangga, dia malah bilang, "Oh...itu pohon cerry toh. Tadinya aku udah mau cabut dan buang".

Walah... Untung doi belum inisiatip ngebabat taneman-taneman liar kesayangan gue. Karena, selidik punya selidik, konon pohon ini adalah salah satu tanaman obat herbal.

Gue baca diberbagai artikel yang gue Tanya ke mbah google, tanamanan ini punya  banyak banget khasiat. Ternyata taneman ini jenis tanaman semi liar, jadi bisa tumbuh dimanapun dia mau tumbuh, disemua jenis tanah dan cuaca. Makanya terjawab sudah kenapa taneman ini tiba-tiba bisa ngejogrog dipojokan tembok rumah gue.

Nih gue share, link-link yang ngebahas buah unik ini:

http://www.tabloidcempaka.com/index.php/read/kesehatan/detail/198/Manfaat-Berbeda-dari-Buah-dan-Daun-Kersen#.VlGxrlgrLIU

http://www.tabloiddokter.com/daun-kersen-obat-alami-diabetes.html

http://manfaat.co.id/manfaat-daun-ceri-bagi-kesehatan

http://health.detik.com/read/2011/02/09/164832/1567965/763/kersen--ceri--buah-pinggir-jalan-yang-menyehatkan

http://www.infoagribisnis.com/2015/04/manfaat-buah-kersen/

Ternyata, taneman ini banyak banget manfaatnya baik buah dan daunnya. Gue coba ambil kesimpulan dari artikel-artikel yang gue baca ya.

Khasiat buah dan daunnya adalah sebagai berikut:

1. Sebagai antiseptic

Buah cherry ini mengandung banyak flavonoid, tanin serta saponin yang katanya ampuh membunuh mikroba dalam tubuh.

2. Anti Inflamasi (Radang)

Cara penggunaan buah cherry untuk menurunkan panas karena radang adalah dengan merebus beberapa buah cherry dengan air 2 gelas dijadikan 1 gelas dan diminum tiap pagi dan sore hari.

3. Melawan Tumor

Di atas gue bilang kalau buah Cherry mengandung banyak zat flavonoid. Ternyata zat tersebut ampuh banget untuk melawan sel-sel tumor. Caranya hanya dengan dikonsumsi secara langsung buahnya yang sudah matang.

4. Mengatasi Asam Urat

Bagi yang mengidap penyakit yang satu ini seperti om Ading, coba deh makan buah ini 6 sampe 10 biji tiap hari. Ternyata buah ini juga dipakai oleh orang-orang terdahulu sebagai obat untuk mengurangi kadar asam urat berlebih di dalam tubuh.

5. Sumber Vitamin C

6. Kaya Vitamin A

7. Obat Diabetes

Dalam kasus penderita diabetes yang memiliki luka luar yang kadang sampai membusuk dan bernanah serta keluar darah segar bersamaan, biasanya dokter akan menyarankan untuk amputasi. Namun ternyata buah cherry atau kersen ini terbukti ampuh menyembuhkan luka tersebut. Caranya dengan memakan langsung buah tersebut atau lebih ampuh lagi dengan membuat ramuan rebusan dari daun buah cherry atau daunnya juga dapat dikeringkan dan diseduh seperti layaknya minum teh.

Sebenernya masih ada banyak lagi manfaat taneman ini. Kalau nggak cape, monggo dibaca aja dari link-link yang gue share di atas.

Setelah gue baca semua artikel tersebut, akhirnya memantapkan segenap hati gue untuk mempertahankan kehidupan pohon yang tumbuh dengan sendirinya dihalaman belakang rumah gue.

Pagi itu ceritanya dengan berbekal sekop dan garpu pembersih got andalan gue, setelah gue cabut dari tembok, gue pindahin itu pohon ke halaman depan rumah gue. Dengan semangat membara gue gali lobang disamping pohon mangga yang tumbuh semaunya, melengkung ngga jelas. Biar punya temen tuh pohon. Harapan terbesar gue adalah, pohon ceri itu tumbuh tinggi dan bikin halaman depan rumah jadi teduh dan rindang. Belom apa-apa udah menghayal lagi ngadem sambil duduk-duduk di bawah pohon.

Namun hanyalan liar itu dibuyarkan oleh suara cempreng mpok yang biasa ngebersihin mushola yang dibangun persis di seberang depan rumah gue. Gue ngga perlu sebutin namanya ya... karena udah setahun lebih gue tinggal disini, gue masih belum tau nama tuh mpok. Ups... Maap ya mpok... hihihihi...

Dia tanya, "Pohon cherry ya tuh?".

Gue jawab dengan penuh semangat dan senyum sumringah, "Iya mpok".

Trus dia bilang, "Idiiih…kok nanem pohon begituan?"

Gue melongo sekejap, trus gue bales nanya, "Emang kenapa mpok?"

"Emang adem sih kalo udah tumbuh tinggi, tapi kalo lagi musim panas, banyak ulet bulunya tauuu...", katanya dengan penuh semangat membara.

Dalem hati gue shock, sumpeh gue ngeri banget ama jenis hewan melata yang satu itu. Bukan takut dicatok, secara ntu ulet emang kaga bisa nyatok tapi kalo kena bulunya gatelnya itu lho yang gak tahaaan... Mana ini taneman udah kelar gue tanem lagi. Kalo gue bongkar lagi, mau dikemanain harga diri gue yang sedari beberapa hari lalu berapi-api pengen mempertahankan kehidupan pohon ini di halaman depan rumah gue.

Dengan mencoba berbesar hati, walau api semangat gue yang tadinya membara udah meredup separohnya gue nyaut, "Yaudalah mpok, kalo nanti yang tumbuh malah ulet bulu, biar saya bikin peyek ajah." Jawab gue asal untuk nutupin sewot. Hahaha... Padahal, boro-boro dibikin peyek, ngeliat bentuknya ajah gue udah ngibrit... Kalo mpe ni pohon banyak uletnya, bisa-bisa gue langsung bakar ini pohon.

Akhirnya gue masuk kedalem rumah dengan langkah gontai. Terserah Allah deh, mau bikin itu pohon hidup apa kaga. Pikir gue lemes saat itu.

Pas sorenya, gue liat tuh pohon terlihat semakin layu dan layu. Besok paginya, sebagian daonnya menguning. Gue pikir, apa karena gue kehilangan semangat dan kasih sayang atas taneman itu makanya tuh pohon ogah idup di halaman depan rumah. Tapi ternyata om Rangga rajin nyiramin tuh pohon. Setelah 3 hari bertahan hidup walau sebagian daunnya udah kuning, kering dan berguguran, sepertinya tiba-tiba tuh pohon berhasil kembali menghijau.

Sekarang gue cuman bisa berdoa, semoga omongan si mpok kaga kejadian. Aamiiin...

Please bagi yang baca artikel ini, tolong aminkan juga doa gue ya...

Thanks udah mau membaca dan berdoa bersama, semoga kebaikan permirsah sekalian dibalas oleh Allah SWT.

 

 

 

 

Reporter : Mega
Sumber : Mega